KEMUNGKARAN DAN KEMAKSIATAN MENGUNDANG AZAB ALLAH SWT

Dalam kehidupan manusia seharusnya kita perlu berhati-hati dengan segala ujian yang melanda umat manusia hari ini.Sesungguhnya Allah SWT telah member peringatan dan menjanjikan azab yang pedih kepada manusia bukan hanya pada yang zalim, malah kepada yang beriman juga.

Firman Allah swt dalam Sural al-Anfal, ayat 25:

وَاتَّقُوا فِتْنَةً لَا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْكُمْ خَاصَّةً وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

“Dan peliharalah dirimu daripada azab yang bukan hanya menimpa orang zalim di kalangan kamu sahaja dan ketahuilah Allah amat keras azab siksa-Nya”

Imam Ahmad bin Hanbal juga meriwayatkan hadis dari Ummu Salamah, ia berkata bahawa Rasulullah saw bersabda yang bermaksud:

“Jika timbul maksiat pada umatku, maka Allah akan menyebarkan azab (siksa) kepada mereka. Aku berkata: “Wahai Rasulullah, apakah tidak ada pada waktu itu orang-orang soleh?” Baginda menjawab:”ada”. Aku bertanya lagi: “Apa yang akan Allah perbuat kepada mereka?” Jawab Baginda: “Allah akan menimpakan kepada mereka azab sebagaimana yang ditimpakan kepada orang-orang yang melakukan maksiat, kemudian mereka akan mendapat ampunan dan keridhoan dari Tuhannya.” (HR. Imam Ahmad)

Demikianlah apabila suatu kaum sudah melakukan maksiat dan menentang perintah-perintah Allah swt serta mengkufuri nikmat-nikmatNya, maka sesungguhnya Allah swt akan menurunkan kehinaan dan kebinasaan kepada mereka baik kehinaan di dunia mahupun kehinaan di akhirat. Lalu bagaimanakah dengan kita yang hidup dalam keadaan demikian, kehidupan yang dipenuhi dengan kemaksiatan dan kemungkaran.  Adakah kita sudah mengingatkan kepada mereka akan siksa Allah yang maha pedih ini!.

Firman Allah swt dalam Surah al-Nahl, ayat 112:

وَضَرَبَ اللَّهُ مَثَلًا قَرْيَةً كَانَتْ آمِنَةً مُطْمَئِنَّةً يَأْتِيهَا رِزْقُهَا رَغَدًا مِنْ كُلِّ مَكَانٍ فَكَفَرَتْ بِأَنْعُمِ اللَّهِ فَأَذَاقَهَا اللَّهُ لِبَاسَ الْجُوعِ وَالْخَوْفِ بِمَا كَانُوا يَصْنَعُونَ. وَلَقَدْ جَاءَهُمْ رَسُولٌ مِنْهُمْ فَكَذَّبُوهُ فَأَخَذَهُمُ الْعَذَابُ وَهُمْ ظَالِمُونَ

“Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan dengan sebuah negeri yang dahulunya aman dan tenteram, rezekinya datang kepadanya melimpah ruah dari segala tempat akan tetapi penduduknya mengingkari akan nikmat Allah, kerana itu Allah merasakan kepada mereka dengan kelaparan dan ketakutan disebabkan apa yang mereka lakukan”.

Ayat di atas menggambarkan dengan jelas betapa Allah swt akan membinasakan sebuah negeri yang penduduknya berbuat zalim dan mengingkari nikmat-nikmat Allah, sehingga Allah menimpakan kepada mereka siksaNya berupa kelaparan dan ketakutan.


Bahkan dalam sebuah hadis sahih, Imam Ibnu Majah meriwayatkan bahawa akan ada lima bencana yang akan menimpa umat ini. Daripada Abdullah bin Umar bin Khattab  ra, bahawa Nabi

SAW bersabda: “Sesungguhnya ada lima perkara dan aku berlindung kepada Allah agar kalian tidak menemuinya, Baginda saw bersabda:

لم تظهر الفاحشة في قوم قط حتى يعلنوا بها الا فشا فيهم الطاعون ولأوجاع التى لم تكن مضت في أسلافهم الذين مضوا

Pertama: “ Tidaklah muncul perbuatan keji (zina) pada suatu kaum hingga mereka melakukannya secara terus terang kecuali Allah akan menimpakan kepada mereka wabak dan berbagai penyakit yang belum pernah menimpa kepada orang-orang sebelum mereka.”

Pada hari ini, tidak dinafikan lagi bahawa kemaksiatan dan kemungkaran semakin bermaharajalela. Aktiviti perjudian, pelacuran, perzinaan dan sebagainya memenuhi setiap inci muka bumi ini. Maka tidak hairanlah, kenapa Allah swt menimpakan kepada penduduk negeri tersebut bencana,  malapetaka dan wabak. Sebagai contoh, penyakit AIDS yang ditemui pada penghujung tahun 1980 dan sehingga kini masih belum ada penawarnya. Penyakit ini adalah bukti azab dan kemurkaan Allah swt terhadap aktiviti zina dan pelacuran yang dilakukan oleh manusia selama ini.

ولم ينقصوا المكيال والميزان الا أخذوا با لسنين وشدة المؤنة وجور السلطان عليهم

Kedua: “Tidaklah suatu kaum mengurangi serta menipu dalam timbangannya nescaya mereka akan ditimpa dengan tandusnya tanah, kerosakan serta kemusnahan sepanjang tahun serta berkuasanya penguasa-penguasa yang zalim.”

ولم يمنعوا زكاة أموالهم الامنعوا القطرمن السماء ولولا البهائم لم يمطروا

Ketiga: “Dan tidaklah suatu kaum enggan mengeluarkan zakat hartanya kecuali Allah akan menimpakan kepada mereka bencana dengan tidak diturunkannya hujan dari langit kepada mereka dan kalaulah bukan kerana binatang ternak nescaya Allah akan menahan turunnya hujan buat selama-lamanya.”

Namun, sifat Allah yang Maha Pengasih terhadap binatang yang tidak mengerti apa-apa, maka hujan masih turun dan manusia masih merasai sebahagian kecil nikmat Allah swt. Di sini membawa pengertian bahawa Allah lebih mencintai binatang-binatang ternak dibandingkan orang-orang berharta yang tidak mengeluarkan zakat hartanya. Oleh kerana golongan inilah maka Allah menahan segala nikmat untuk manusia seperti contoh kemarau yang berpanjangan.

ولم ينقضوا عهدالله وعهد رسوله الاسلط الله عليهم عدوا من غيرهم فأخذوا بعض مافي أيديهم

Keempat: “Dan tidaklah suatu kaum mengingkari janji antara mereka dengan Allah dan RasulNya melainkan Allah akan mendatangkan musuh-musuh yang bukan daripada golongan mereka, lalu merampas sebahagian harta yang ada di tangan mereka.”

ومالم تحكم أئمتهم بكتاب الله ويتخيروا مما أنزل الله الا جعل الله بأسهم بينهم

Dan yang kelima: “Dan selama mana pemimpin-pemimpin mereka tidak berhukum dengan kitabullah dan tidak memilih yang terbaik daripada apa yang Allah telah turunkan kecuali Allah turunkan kepada mereka kesengsaraan (perpecahan) di antara mereka.” (HR. Imam Ibnu Majah)

Kemakmuran yang dikecapi oleh umat Islam dijamin oleh ketaatan dan kepatuhan kepada Allah swt. Apabila ketaatan dan kepatuhan itu terlerai, maka nikmat kemakmuran dan keharmonian akan beransur-ansur hilang dan yang menggantinya adalah fitnah dan perpecahan yang tidak berkesudahan.

Teks: Mohd Razin Rosely

Disunting oleh: Nazrul Hassan

Disunting daripada sebahagian teks khutbah Jumaat yang disampaikan oleh Ustaz Mohd Razin Rosely pada 11 Mac 2016 di Masjid al-Malik Khalid, Pusat Islam USM

Pin It